Thursday, May 10, 2012

Review AKAD NIKAH, Jumat 11 November 2011

Finally... "D" day is coming... 

Setelah tertidur hanya beberapa jam, dalam keadaan kepala bersunggar dan muka bermasker cokelat ,saya bangun pukul 04.00 (kayanya sebelum jam itu saya juga udah bangun deh). Bangun tidur kuterus minum air beberapa gelas lalu mandi, biasanya sih habis minum beberapa gelas air saya pasti langsung sarapan terus mandi, yacuman entah kenapa dari kemarin gak nafsu nelen makanan. 

Dan seperti kemarin sebelum pengajian dong... saya kembali mandi rempah (yabesss kapan lagi ini rempah-rempah dipake, yakin deh habis nikahan gak bakalan lah si rempah-rempah ini akan kusentuh, lha wong mandi aja males).

Pukul 04.30 saya sudah selesai mandi, sambil mengenakan kimono duduk manis di kamar pengantin menanti rombongan Tante Anna yang katanya sampai rumah saya subuh.

Pukul 04.45 Tante Anna dan rombongan tiba di rumah saya dan bismillah hal yang paling bikin dagdigdug duerr daiaaaa dimulaiiiiii (seperti kemarin sebelum mulai di mekap saya bak dulu takutnya ntar klo kebelet rempong nek, habis itu saya wudhu, selesai wudhu baca Al-Matsurat, maksud hati biar hati tenang karena saat itu saya lagi berhalangan untuk sholat).

Selama proses di mekap (lagi-lagi) saya sibuk berdzikir sangking takutnya kejadian aneh-aneh *astaghfirullah*. Sambil dimekap sesekali diajak ngobrol sama Tante Anna dan asistennya. Selama proses dimekap kru YSD juga sibuk jeprat jepret saya. Hoiyaaaaa si Ko Erwin ini, selama saya di mekap dia sibuk motret saya sambil ngajakin ngobrol nanyain gimana saya kenalannya, gimana pacarannya, gimana proses lamarannya, endebre endebre. Yaaa mungkin karena diajakin ngobrol sama Ko Erwin hampir separuh perjalanan saya di mekap, jadi hilang lah itu yang namanya ketakutan aneh-aneh. Alhamdulillah juga selama dirias, dipaes, dipakein sanggul gak ada yang aneh-aneh *sujud syukur*. Yang ada malah saya dapet extra melati buanyakkkkkkkkk bangettttttttt.. padahal saya gak pesan pake melati yang dironce itu karena untuk akad ibu suri rikuies dandanan jogja putri biar keliatan anggun. Eh lha koq ndilalah si Tante Anna bawa melati banyak bemer, dan si tante Anna pun bilang "loh koq ini tumben...melatinya banyak banget, bagus-bagus semua melatinya, Alhamdulillah mbak.. Insya Allah ini pertanda berkah buat mbak dan mas nya". Yaaaa dengerin Tante Anna ngomong kaya gitu, ya saya gak jadi protes untuk gak usah pake melati,  lagipula kan itu itungannya rejeki juga kan yah, moso rejeki saya tolak, takut koalad  nanti.

Terusss saya pun juga gak mau pake kembang goyang dan perhiasan cemmacem, tapiiiii ternyata segala macem perhiasan yang pating cerantel di kepala, leher, kebaya dan tangan saya itu, ternyata baru dibeli Tante Anna. Yaaaaa lagi-lagi karena takut koalad, saya pun pasrah si Tante Anna nempelin semua aksesoris nya di kepala, leher, kebaya, tangan dan jari jemari saya. Inilah mengapa saya nampak horeee (baca: rame) ketika akad nikah.

Sekitar Pukul 07.30 lewat sikit, Tante Anna telah selesai menyulap saya dari itik buruk rupa menjadi secantik bidadari. Hamdallah.. sujud syukur.. sungkem sama Tante Anna. Bersamaan dengan selesainya saya dimekap, rombongan Tuan Muda pun tiba di rumah saya. Ya Rabbi.. mule degdegan banget inihhhh.. beneran yak saya mau nikah.

Kedatangan rombongan Tuan Muda diawali dengan sambutan dari kedua belah pihak, lalu penyerahan seserahan kemudian dilanjutkan dengan prosesi dimulainya akad nikah. Errr seharusnya sih.. khotbah nikah dulu yak.. cuman saya nikah di tanggal cantik yang mana seyuta orang pun ingin nikah di tanggal yang sama, jangankan seyuta orang, di komplek saya aja hampir 4 orang yang nikah, malah yang lebih seru di gang rumah saya ada dua tenda diujung kanan dan ujung kiri gang.

Karena untuk mempersingkat waktu, dan kemarin pun saya sudah mengajukan ijin permohonan menikah pada kedua orangtua, akhirnya langsung ke acara ijab kabul. Yessssss... saya gak perlu drama kumbara berderai air mati lagi donk *tertawa congkak*. Bismillah.. Sekitar pukul 08.30 (molor dari jadwal, karena Pak Penghulu telat datang, Beliau ngurus nikahan yang satunya lagi) prosesi Akad Nikah saya pun dimulai. Rasanya dagdigduer daia...

Ketika ijab kabul berlangsung, saya ada di kamar pengantin. karena kamar pengantin sebelahan sama ruang tamu tempat diadakannya prosesi ijab kabul, jadi sedikit banyak saya tahu gimana keadaannya, jadi bikin tegang banget. Dan selama Tuan Muda mengucapkan lafadz "ijab" dengan suara lantang diawal yang diakhiri dengan sedikit isak tangis, saya pun di kamar pengantin sibuk komat-komat baca Al-Matsurat.  Hamdallah sah setelah 1 kalimat yang meluncur dari mulut Tuan Muda yang diakhiri dengan suara isak tangis. Si Tuan Muda inih tampang Rambo tapi hatinya Rinto Harahap banget deh. Pas Ijab Kabul deise nangis, selesai ijab kabul nangis, pas sungkeman sama orang tua nangis, pas salam-salaman pun nangis. Sampai-sampai kata sahabat saya Ami yang menyaksikan prosesi akad nikah saya melalui video live report yang dipasang di luar rumah, ibu nya ami dan ibu-ibu lainnya yang hadir dan menyaksikan prosesi akad nikah saya iuga ikutan nangis sangking terharunya ngeliat Tuan Muda nangis. Dan kata ami.. ada pulak makemak yang komentar "lha ini koq yang nagis malah pengantin prianya, yang pengantin perempuannya malah cengengesan" yassalaaaaam... (Tapi hal ini bisa dibuktikan dengan wajah saya yang nampak senyum 3 jari di hampir semua foto)

Setelah prosesi ijab kabul selesai, saya pun keluar dari kamar pengantin menuju ruang tempat diadakannya prosesi ijab kabul. Saya dan Tuan Muda menanda tangani buku surat nikah, kemudian penyerahan mahar (fyi saya sama sekali pasrah apapun mahar saya, dan saya pun baru tau apa mahar say abeberapa jam sebelum akad, karena bapak minta info mahar untuk penulisan lafal ijab kabul).  Setelah itu, acara kembali  dilanjutkan dengan khotbah nikah. Errr selama khotbah nikah berlangsung kan si Tuan Muda kadang sesekali air matanya masih netes, dan saya pun sibuk becandain dia "ih nangis muluk luuuu... cengeng banget sih" errrrr padahal pas saya ngomong kaya gini di rekam video kamera dan disaksikan tamu-tamu undangan yang nonton liputan video ini secara live *yassalaaaaaaam.. estri macam apa sayah ini baru berapa menit dinikahin udah ngeledekin suami sendiri *toyorself*. Etapiii karena saya ledekin terus-terusan si Tuan Muda pun akhirnya bisa ketawa.

Khotbah nikah selesai dilanjutkan dengan sungkeman kepada orang tua dan para sesepuh, terus foto-foto bersama buku surat nikah dan mas kawin ala artis-artis di  infotainment *ihiyyyyr*. Selesai foto-foto Tuan Muda ganti pakain untuk memulai ritual adat. Hoiyaaaaaa.. disini sebelum acara adat dimulai danTuan Muda ganti baju, papa mertua ijin pulang duluan karena harus mengisi khotbah jumat. Nah disini pas si papa mertua pamitan sama Tuan Muda, nangis lagi bok deise. Yassalaaaaaam suami eike cengeng bener yak (sungkem sama suami). Tapiiii.. si Tante Anna yang ngeliat tuan Muda nangis meluluk, malah bilang "Mbak Nisa beruntung dapet Mas Rama soalnya Mas nya orangnya bagus, hatinya baik dan bersih insha Allah rumah tangga Mbak Nisa dan Mas Rama bagus" dan saya pun melongo mendengar kata-kata Tante Anna namun tetap sambil mengamini kata-katanya.

Berhubung nikahan saya hari jumat, jadilah kejar-kejaran waktu. Selesainya Tuan Muda berganti pakaian dari setelan baju koko+jas+sarung samarinda berganti dengan setelan beskap pengantin jogja, acara adat panggih pun dimulai. Acara panggih ini diawali dengan penyerahan pisang sanggan (duh bener gak sih nulisnya) oleh kakak ipar saya, kemudian dilanjutkan dengan acara lempar-lemparan sirih, injek telur, suap-suapan, kacar-kucur, terus ada juga acara begalan, yang mana artinya ini adalah mantu pertama. Jadi begalan ini, saudara laki-laki pengantin wanita datang membawa pikulan yang berisi peralatan rumah tangga yang kemudian diperebutkan para tamu. Lucuknya sepupu saya yang membawa begalan ini, merupakan sepupu dari bapak yang berarti lahir dan besar di Samarinda, jadi seumur-umur belum pernah pakai beskap apalagi tau yang namanya begalan, jadi dia bingung banget pas dikerubutin sama emak-emak  yang histeria berebutan ngambil peralatan rumah tangga yang dia pikul.

Keseluruhan acara panggih yang ekstra ngebut pelaksanaannya telah selsai, kemudian dilanjutkan sesi foto-foto dan kemudian ramah tamah. Hamdallah walau Pak Penghulu datangnya telat, tapi keseluruhan acara saya berakhir sebelum sholat jumat dimulai dan berlangsung lancar *sujud syukur* Terima Kasih Ya ALLAH..
 

Bapake yang sibuk ngurusin prosesi ijab kabul *sungkem sama Bapak*




wih my bestie Vera Aprilianti dan Dina Rinjani yang lagi moto pake Henpon
Muka kamu koq serem yah.. kombinasi tegang terus dibedakin *maaaaap Pak Suami.. salim tangan*
Mamah Mertua dan Anak Kesayangannya
Pengantin dan Calon Pengantin (eh udah sah deng beberapa hari yang lalu, makasih ya midut udah datang *ketjups*)
Rombongan keluarga Tuan Muda
Lihat lah muka kedua orang tua saya yang nampak tegang, mantu pertama soalnya dan semua-semuanya ngurus sendiri
Tuan Muda dibisikin resep warisan madura oleh sang kakak :P
"Mah..Pa.. Rama udah ganteng belom"
Khusyuk baca Al-Matsurat ketika prosesi ijab kabul berlangsung




See... Senyum 3 jari sang pengantin wanita
Lagi-lagi.. Pengantin wanita dengan senyum 3 jarinya
Teteup Senyum 3 jari dong yaaa..
Sangat menghayati senyum 3 jari, sampai ada makanan nyangkut di behel *tepokjidad*
Yang Pake Jas itu adiknya Mamah Mertua, karena Papa Mertua udah pamit untuk khotbah Jumat
Begalan
Bersama Kedua adik-adik saya

Dekorasi dan Tenda: Tetangga saya lupa apa namanya, kalo gak salah sih Safira Dekorasi apa yah
Catering: Mahardika
Rias Pengantin, Beskap Pengantin Pria, Acara Adat: Sanggar Harlina pimpinan Ny. Anna Pramono
Mc: Pak Agus
Kebaya Pengantin Wanita: Roemah Djahit by Weinalea Dirgandini
Jas Pengantin Pria: Bikin di deket rumah katanya
Baju Koko Pengantin Pria dan Bapak Pengantin Wanita: Thamrin City
Sarung Pengantin Pria dan Bapak Pengantin Pria: Sarung Asli Samarinda
Souvenir: Hiasan Kulkas ITC Fatmawati
Dokumentasi: YSD Photography dan Kelopak Photography


Next.. Review Resepsi, Sabtu 12 November 2012 (ditunggu ya kakakkkkkk..)

Previous: Review Pengajian & Siraman, 12 November 2012

5 comments:

Sharleen said...

Kebayanya bagussss..... :D

Annisa Rizky said...

Telimakasiyyy Lira eh Sharleen :* Wedding dress mu pasti lebih ciamikkk

R and R said...

hihihi lucu pas ngebayangin kamu lagi becandain suami sambil direkam video bgitu... :))

Zilha said...

aniiiiiisss mingkeeeem.... *masukin 3jari ke mulut budokteer heheee*

km keceee bgt siiih...

Annisa Rizky said...

@Ratna: Hihihi.. mungkin kalo kamu nonton pengen ngeplak aku, lha wong suaminya terharu inih malah diledekin hihihi...

@Zilha: Huahahahaha.. zilhaaa keknya gue nampak buahagia sangat yak dinikahin Tuan Muda sampai gak berhenti-berhenti senyum 3 jari ;P
ih makasih yaaa kamu juga ketje koq darling *ketjups*